Jumaat, 11 Mac 2016

BAB 13 : TELAPAK HAKIKAT

sekadar hiasan

BAB 13: TELAPAK HAKIKAT
                              


Bagaikan orang gila perempuan itu menjerit sambil cuba membenamkan kukunya yang tajam itu ke dada Hei Long. Lagaknya seperti ada dendam lama antara dirinya dengan Hei Long. Saat kuku yang panjang itu hendak merobek jantung Hei Long, tiba-tiba perempuan itu terpelanting keras ke arah dinding.

Hentaman yang tidak dijangkakan itu hampir-hampir melumpuhkan segala pergerakkannya. Matanya kabur berpinar-pinar dia kesamparan di atas lantai. Dicelahan rambutnya yang mengurai itu dia dapat lihat dengan jelas penyerangnya. Dia menderam bagai serigala yang kehilangan taring, namun untuk membalas kembali dia benar-benar telah lumpuh.

Kelihatan Hang Tuah masih dalam keadaan mengembangkan telapak tangannya dan mengarah kepada Hei Long sebentar tadi Hang Tuah baru sahaja melancarkan jurus telapak hakikat, jurus angin yang bisa memutuskan segala urat temurat tanpa melukakan kulit. Itulah serangan kilat yang mampu dilakukan untuk menyelamatkan nyawa sahabatnya Hei Long.

Hang Tuah bingkas bangun dari duduk anak harimaunya, berlari kencang untuk menamatkan nyawa perempuan berambut panjang tersebut, kelihatan wajah Hang Tuah memerah bagaikan mahu mengamuk sahaja lagaknya. Pantang betul Hang Tuah diakal-akalkan begitu.
Hang Tuah sedar sejak dari tadi setiap serangan yang dilancarkan bukanlah untuk membunuh dirinya tetapi sasaran utama adalah Hei Long si Pahlawan Naga. Serangan-serangan itu semuanya untuk mengalih tumpuannya malah perempuan gila itu telah membunuh pembanu tabib yang tidak berdosa.

Hang Tuah melompat tinggi Taming sari sudah terlucut dari sarungnya sasarannya adalah perempuan berambut panjang tersebut. Namun ketika Hang Tuah hampir membenamkan mata kerisnya tiba-tiba ada segerombolan asap hitam yang berputar-putar seperti puting beliung menerjah tubuhnya Hang Tuah tercampak dan terseret di atas lantai.

Hang Tuah berguling ke belakang dan dengan pantas bangun bersiap siaga. Tetapi suasana rumah rawat tersebut kembali aman dan sunyi. Perempuan berambut panjang sudah tiada di situ yang ada hanya tubuh Hei Long dan Tabib diraja yang masih diundung duka.

“Cis! Kau bernasib baik hari ini jika tidak kerisku sudah pasti dijamu dengan darah mu” Hang Tuah memekis dengan nada perlahan.

Apabila keadaan sudah kembali tenang Hang Tuah mendapatkan Tabib Diraja,
“bersabarlah wahai tabib budiman, adapun yang hidup pasti akan mati” Hang Tuah cuba memujuk Tabib diraja.

“Benar kata mu wahai Laksamana Melayu, namun gadis ini bukanlah sekadar pembantu ku yang terpercaya tetapi lebih dari itu dia adalah anak kandung ku.” Jawab Tabib Diraja sambil menyeka sia-sia air mata diwajahnya.
Kenyataan itu benar-benar mengejutkan Laksamana Hang Tuah, padanlah Tabib begitu hiba ketika memangku mayat pembantunya.

“ Aku ingin membalas pembunuhan ini” tiba-tiba Tabib Diraja meninggikan suaranya. Wajahnya sugul perasaannya berkecamuk.

Dengan tidak semena-mena dia mengesot dengan lututnya di hadapan Laksamana Hang Tuah.

‘Wahai Laksamana Agung dari bumi Semenanjung Emas aku merayu kepada mu ajarlah aku akan ilmu kepahlawanan ini” rayu Tabib Diraja.

Hang tuah terpana dengan permintaan itu,

“Wahai tabib diraja yang budiman janganlah begitu kerana ilmu hulubalang dari Tanah Melayu ini bukanlah sehari dua untuk dipelajarinya. Jawab Hang Tuah untuk menghilangkan kegalauan hati Tabib Diraja.”

“Bagaimana aku boleh melindungi diriku ini jika berhadapan dengan makhluk sebegitu, entah ke manusia entah ke syaitan, sedangkan aku ini hanyalah seorang tabib sahaja, keluh Tabib Diraja.

“Berlindunglah kepada Allah, kerana Dialah pelindung yang sebenarnya. Tiada yang dapat memberi mudarat jika sudah dalam perlindungan Allah” ujar Hang Tuah menebarkan keyakinan kepada tuhan yang satu.

“Kalau begitu ajari aku Laksamana Melayu”, Bersungguh sungguh rayu Tabib Diraja.

“ Jika itu sudah hajat dihati, Ikutlah hamba membaca kalimah ini wahai tabib budiman, Ashadu Allah ila haillahlah wa ashhadu anna Muhammadar Rasulullah.”

“ Aku bersaksi tiada tuhan yang disembah melainkan Allah dan aku bersaksi bahawasanya Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.”

“Adapun tuan tabib inilah anak kunci syurga dan anak kunci kepada segala ilmu hulubalang Melayu” ujar Hang Tuah dengan nada gembira.

“ sungguh hatiku bagai disiram air yang dingin jiwaku terasa lapang wahai Laksamana Melayu, aku belum pernah merasai setenang ini-belum pernah” ucap Tabib diraja sambil mengalirkan air mata.

Hang Tuah memegang bahu tabib diraja yang sudah separuh abad itu  lalu memeluknya dengan erat, sungguh Islam ini agama kasih sayang.

“Apa lagi yang harus dibuat selepas ini wahai Laksamana Melayu?” Tanya tabib diraja setelah Hang Tuah melepaskan pelukkannya.

“ Marilah kita menguruskan jenazah anak mu dahulu, wahai tabib diraja” balas Hang Tuah pendek.

Suasana kembali sepi bagai disinggahi malaikat maut......















5 ulasan:

  1. rasanya br smlm nampak br rangkap pertama..ari nie dah keluar ceritanya..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Insya Allah
      Terima kasih kerana sudi membaca kisah yg biasa-biasa ini

      Padam
    2. Insya Allah
      Terima kasih kerana sudi membaca kisah yg biasa-biasa ini

      Padam
  2. Assalamualaikum saudara.. boleh saya dapatkan fb saudara? atau emel saudara? terima kasih :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. FB
      Mohamad Rizal

      email
      kiaisepuh@gmail.com

      Padam