Selasa, 26 Februari 2019

Gunung Lawu

Gunung Lawu (belum edit)

Lama Hang Tuah berdiri di atas sebongkah batu hitam di Puncak Gunung Dumiling ini.  Matanya merenung jauh ke arah Utara. Sesekali bau hutan dan tanah di puncak gunung ini meruap naik menyinggahi hidungnya. Terasa enak dan segar.

Sebentar tadi Hang Tuah dan Hang Lekir baru sahaja usai mandi embun. Salah satu amalan dan petua yang pernah diajar oleh seorang pendita di Gunung Sembilan.

Hang Lekir sambil meraut sebatang kayu untuk dibuat senjata berkata,” Ke mana sahajalah Jebat ini, diam-diam di masuk ke hutan tanpa mengajak kita.”

Hang Tuah hanya tersenyum tidak menjawab pertanyaan Lekir dia masak akan perangainya si Jebat, kesukaannya ialah memikat burung, tambah lagi Gunung Dumiling ini dikatakan begitu banyak jenis burung yang mendiaminya. Mungkin Jebat mahu melihatnya sendiri bukan sekadar mendengar orang  bercerita.

Suasanya kembali sunyi yang kedengaran hanya bunyi cengkerik bertelingkah dengan suara ungka yang sesekali terasa seram juga bunyinya. Hang Tuah masih merenung jauh ke Utara. Tiba-tiba  Hang Tuah disapa  dengan suara yang  gemersik merdu “jauh benar Laksamana Agung Melaka menerbangkan fikirannya, apakah ada kekasih yang ditinggalkan di seberang Selat Melaka ini?”

Hang Tuah mengecilkan matanya mengamati suara yang bergema dalam fikirannya saat itu juga Hang Tuah mengukir sekuntum senyuman, dia mengenali pemilik suara ini, hairan juga bagaimana dia mengetahui akan keberadaannya di sini. Lekir yang sejak tadi meraut sebatang kayu memandang hairan dengan perilaku abang Tuahnya. “ apa ada yang mencuit hati abang Tuah?” tanya Hang Lekir kepada Hang Tuah. Hanya Tuah hanya membalas dengan senyuman, ternyata suara itu hanya didengari oleh Hang Tuah sahaja. Tinggi juga keilmuannya Puteri Majapahit ini gumam Hang Tuah.

Sekali lagi deruan suara itu menyapa naluri Hang Tuah, “Apakah sukar benar menjawab pertanyaan kita itu, wahai Laksamana Melaka, sehingga dibiarkan pergi ditiup angin diperbukitan ini?”

#kotalarangantuah
#jebatdracula

Ahad, 3 Februari 2019

Kepulangan yang tidak diraikan

Ya Mujib
Ya Mujib
Ya Mujib
Wahai Tuhan yang mengabulkan doa. Makbulkan doa hamba mu ini.

Pantas Hang Tuah meraup wajahnya dengan telapak tangan diiringi selawat ke atas baginda Nabi saw.

Usai sahaja berdoa  Hang Tuah mendongak ke langit kelihatan mega berarak lembut ke Utara. Perjalanan untuk sampai ke Kota Larangan sudah tidak begitu jauh. Tetapi mendung di wajah Puteri Ok Soo sejak semalam mengundang sejuta persoalan dihatinya.

Mahu bertanya takut disalahtafsir pula. Tidak bertanya seperti tidak kena. Persoalan yang bertelingkah di minda terasa lebih berat berbanding bertelingkah di dalam pertarungan.

" Laksamana Melayu, apa kiranya jika kau sahaja yang kembali ke Kota larangan dan biarkan sahaja aku dan Sawol menghilangkan diri" tiba-tiba Puteri Ok Soo bersuara.

" Apa maksud Tuan puteri?" Hang Tuah agak terkejut dengan permintaan itu.

" Katakan sahaja pada maharaja, puteri Ok Soo telah mati terbunuh dalam rombongan ini" berani Ok soo memberi saranan kepada Hang Tuah.

Ataupun Laksamana katakan Puteri Ok soo telah melarikan diri semasa dalam perjalanan ke Kota Larangan" tambah Ok Soo lagi.

Sawol yang mendengar cadangan gila itu pantas bersuara " tuan puteri, adakah tuan puteri mahu jadikan nyawa Laksamana Melayu ini sebagai galang gantinya? Kalau begitu hamba tidak bersetuju. Laksamana Melaka ini telah terlalu banyak membantu kita' tuan puteri"

Ok Soo mengeluh perlahan. Keluhan yang berat yang akhirnya berselerakkan dibawa angin mega ke Utara.

#kotalarangatuah
#jebatdracula

Isnin, 21 Januari 2019

Shinobi misteri

#kotalarangantuah

Pakaiannya meleret ke tanah tidak terurus bercompang camping, bau tubuhnya juga tidak enak,

sebentar tadi Hang Tuah baru sahaja melancarkan serangan gerakkan kilat padanya- tanganya putus ditetak sundang Hang Tuah- tergeletak di atas tanah- peliknya dia masih tersenyum menampakkan baris gigi yang kehitaman

Sesuatu di luar dugaan telah berlaku-kelihatan mata hitamnya menghilang dikelopak mata yang ada hanya mata putihnya tubuhnya bergetar- ketika itu Hang Tuah melihat tangannya yang putus kembali tumbuh dengan perlahan- daging-daging, tulang dan darah bergumpal-gumpal dilengannya.

Abang Tuah apakah kita sedang berhadapan dengan mahkluk syaitan atau manusia sekarang ini" soal Hang Jebat yang juga berada di situ.

Shinobi - Pahlawan misteri yang perlu dihadapi - Keampuhan ilmu Melayu teruji lagi.....

Rabu, 2 Januari 2019

Lembing Jebat


"Andika sudah lama ingin aku tanyakan soalan ini tapi baru hari ini aku berani" bisik Panglima Awang Bagan ketika duduk di sisi Andika.

Andika yang bermandi peluh selepas mengajar 17 orang angkatan perang bermain lembing pantas bertanya kembali " apa yang ingin ditanyakan kepada hamba, panglima?"

Panglima Awang Bagan dalam keadaan teragak-agak bertanya
"benarkah abang Jebat tidak pandai bermain lembing, kerana sejak tiga hari ini dia hanya duduk di anjung bangsal dan memandang ke gelanggang dengan pandangan kosong, sekali pun dia tidak turun tangan mengajar kita semua?"

Andika yang mendengar soalan itu tersenyum lalu menyoal kembali " dari mana panglima dapat berita tersebut?"

"Errr... dari mana itu tidak penting Andika, cuma benarkah begitu?" Panglima Awang Bagan menjawab dalam nada risau.

" Ha..ha..ha man mungkin pokok bergoyang jika tiada angin bertiup wahai panglima Awang Bagan, katakan, biar mudah soalan ini hendak dijawab" Pantas Andika membalas kembali dengan soalan.

"Emmm...errr...Patih Karma Wijaya, Andika" Jawab Panglima Awang Bagan dalam keadaan cemas.

"Ah! Patih Karma Wijaya, tiada suatu yang senang pada matanya" dengus Andika.

"Apakah panglima mahu tahu cerita sebenarnya, kerana aku yang menjadi saksi dalam peristiwa itu." Andika membetulkan duduknya mengadap Panglima Awang Bagan.

" Ya, sudah pasti" pendek jawab Panglima Awang Bagan.

" Hmmm...setahun yang lalu ketika Sultan Melaka menghantar rombongan ke Siam.....

Bersambung....

(Belum edit letih weeiiii guna hp menaip ni hihiho

#kotalarangantuah
#jebatdracula

Sabtu, 6 Oktober 2018

Pertemuan Berdarah


“ Adik! kau jangan masuk campur dalam urusan orang lelaki”, tegas Seriga Salji, 

"Berundur kau dari sini, si bangsat ini akan aku hapuskan pada hari ini" jerkah Serigala Salji lagaknya seperti telah dirasuk syaitan.

" Nyawa akan dibalas dengan nyawa, hutang darah perlu dibalas dengan darah." Serigala Salji memuntahkan segala yang terpendam dilubuk jiwanya selama ini.

Naga Hitam masih tertunduk lelah, nafasnya menderu laju. kudratnya hampir hilang.

"Jangan abang Xue Lang. Cukuplah!" Saat itu wanita itu memuka hud yang menutup kepalanya.

Sawol? Jerit Hang Tuah seakan tidak percaya gadis di depannya ialah tabib di Raja maharaja Chosun yang sama-sama dibawanya bersama puteri Ok Soo.

Hei Long yang dalam keadaan lemah mendongak perlahan cuba melihat wanita yang cuba menyelamatkan nyawanya.

Saat terpandang wajah wanita itu matanya membuntang bulat, mulutnya ternganga. Hei Long jatuh terduduk mengesot-ngesot berundur ke belakang, tidak percaya apa yang dilihatnya sekarang.

 Benar-benar jiwa Hei Long dihambat perasaan yang mengejutkan. 
"Cik Lingjiao...Lingjiao ! mustahil kau telah mati arrggghhh... Hei Long menangis keras, tangisan yang keras mulai bernada merintih. 

Aku tidak berniat membunuh mu kekasih ku.




Selasa, 11 September 2018

Bahtera Siruss A'lamin berlayar gagah merentasi lautan. Hang Jebat yang menakhodai perjalanan kali ini. Namun sebelum bergerak daripada perlabuhan Bing Bing tadi hatinya tidak begitu tenang. 

Ilmu petanda yang dimiliki seperti memberi khabar yang tidak baik. Sebagai hamba Allah tidak ada tempat melainkan menyerahkan diri sepenuhnya kepada yang mentadbir seisi langit dan bumi ini. 

Pantas Hang Jebat mengumpul anak-anak kapal termasuk sebahagian angkatan perang 313 yang akan mengikut berlayar bersamanya untuk pulang ke Melaka.

"Bersiap semua sebelum bertolak kita akan buat solat Dhuha dan diikuti solat hajat semoga perjalanan pulang ke Melaka mendapat perlindungan dan pertolongan daripada Allah swt" kata Hang Jebat memberi arahan.

Seusai mengimami solat sunat tersebut Hang Jebat mengalihkan tubuhnya ke arah awak² kapal. Masing-masing memberi tumpuan kepada Hang Jebat seperti ada hal penting yang hendak disampaikan.

Berkata Hang Jebat dengan nada yang lembut " Dengar kamu sekalian ingin aku ajarkan sedikit ilmu pendinding diri dari geruh yang mungkin terjadi, ingat dengan izinNya segalanya dapat di atasi.

Ikutilah bacaan ku ini. 

" QulhuAllahu ahad. Allahusomad. 

As-Somad,
As-Somad, 
As-Somad 
Lam yalid walamyulad walamyaqulahu kufuan ahad."

Allah Hayyu Ya Quyuum.
Allah Hayyu Ya Quyuum.
Allah Hayyu Ya Quyuum.

Hang Jebat kemudian memejamkan mata lalu menarik nafasnya dan menelan liurnya sendiri sambil memanjatkan doa pada Allah As-Somad.


Isnin, 12 Mac 2018

Bedar Sukma




Di hujung Bedar Sukma Hang Jebat melempar jauh renungannya. Kelebihan mempunyai daya lihat yang tajam memberi satu kelebihan kepadanya.

Ternyata kapal milik bangsa Siam itu sedang menyiapkan meriamnya dan di hala ke arah Bedar Sukma. Walaupun suasana cuma disinari cahaya bulan sabit tetapi Hang Jebat dapat melihat dengan jelas.

"Turunkan layar dan sauh" jerit Hang Jebat  kepada awak-awak kapal. Mereka menuruti tanpa banyak soal.  seketika Bedar Sukma bergerak perlahan dan berhenti.

"Apa ada geruhkah di hadapan kita abang Jebat?"soal Andika dalam nada cemas.

" Ya,nampak gaya kapal siam di hadapan itu mahu melanggar kita, bersiap sedia semua andainya pertempuran ini tidak dapat dielakkan" perintah Hang Jebat.

"Andika ingat jangan berbuat apa-apa sebelum abang berikan arahan." Tegas Hang Jebat memberi arahan.

Kesilapan dalam percaturan peperangan di laut boleh menyebabkan musibah yang besar itulah pengalaman yang pernah diraih satu ketika dahulu ketika berhadapan dengan kapal lanun di perairan Andaman.

Hang Jebat menutup kelopak matanya, mulutnya berkumat kamit membaca sesuatu. Andika sejak dari tadi hanya memerhati dengan bersungguh-sungguh.

Sebaik kelopak mata Hang Jebat terangkat terdengar dengusan nafas "Hu Allah" diucapkan sepantas itu juga Hang Jebat berlari kencang lalu membuat lompatan dari anjung Bedar Sukma.

Andika berlari ke hadapan anjung pelik apabila tidak terdengar bunyi ceburan air. Ketika matanya sedang liar memerhati permukaan laut, saat itu baru Andika perasaan ada kelibat bayang yang bergerak pantas di atas air.

"Abang Jebat"...
-------------------------
Hang Jebat melompat tinggi  dan mendarat di atas meriam tersebut lagaknya seperti Rajawali mencari mangsa, dengan kuat Hang Jebat menepuk bahagian tengah meriam tersebut yang telah disasarkan ke arah Bedar Sukma.

Bukan main terkejut tentera-tentera siam yang sedang cuba menyalakan sumbu pada waktu itu.  Ada yang terundur ke belakang sehingga melanggar yang lain.

Saat itu juga Hang Jebat membuat balik kuang lalu menjunam ke permukaan laut dan hilang dari pandangan. Ketua angkatan perang siam berlari dihujung kapal dengan pemanah-pemanah tetapi yang mereka lihat hanya riak riak air sahaja. Pelik...

Hang Jebat berlari kencang di permukaan air. Saat hampir tiba pada Bedar Sukma dari hujung matanya  Hang Jebat sempat melihat seseorang berhud hitam sedang tegak berdiri di atas permukaan  air sambil merenung dirinya. Hang Jebat tidak mengendahkannya dan terus membuat larian kencang dan melompat tinggi ke atas Bedar Sukma.....

#kotalarangantuah